0 In Kisah

Potongan Puzzle

Kata demi kata terucap. Lalu semua berputar di tempat yang sama. Begitu saja. Malah membuatnya menjadi bingung. Dari A sampai Z.

A: “Siapa suruh cowok brengsek dipacarin?”

B: “Dia itu sebenarnya lagi ngetes rasa sayang lo, bakal kayak gimana kalo lo diputusin,”

C: “Udahlah, paling dia langsung nemu cewek baru,”

D: “Gue yakin sebenarnya dia masih sayang sama lo. Makanya lo sms dong,”

E: “Liatin deh sebulan, paling udah punya cewek baru lagi,”

F: “Cowok model begitu mah banyak. Ngapain sih lo masu sama dia?”

G: “Dia itu nungguin lo sms bilang kangen atau apa kek,”

H: “Kalo dia sayang sama lo, dia nggak akan putusin lo waktu itu cuma karena masalah begini,”

I: “Dia cuma bunga tidur lo, dia nggak nyata,”

J: “Bukan cuma lo, gue juga pernah ngalamin ini. Tapi gue nggak selemah lo nanggepinnya,”

K: “Lo lembek tau nggak, ngapain cowok kayak gitu aja lo tangisin?”

L: “Semua salah lo, siapa suruh lo mancing-mancing emosi dia? Rasain kan sekarang,”

M: “Ngapain sih lo tangisin dia tiap hari? emang dia inget sama lo?”

N: “Jangan ikutin ego. Kalo cinta jangan gengsi,”

O: “Sekarang lo mikirin dia terus, emang dia udah pasti mikirin lo?”

P: “Sadar deh. Sebenernya yang bertepuk sebelah tangan itu lo,”

Q: “Makanya kalo punya cowok jangan mau dibayarin ini-itu, jadinya besar kepala deh kayak gitu,”

R: “Kalo punya cowok tuh jangan dipake-pake amat, nanti merasa dibutuhin,”

S: “Lo bisa kok lupain dia,”

T: “Dia nggak jahat, lo aja yang emosian,”

U: “Move on!”

V: “Gue yakin dia sekarang lagi nyari cewek baru,”

W: “Baru kali ini gue liat lo selemah ini. Cuma gara-gara dia doang?”

X: “Dia nggak bener-bener sayang sama lo. Dia cuma pernah sayang sama lo, sekarang udah nggak,”

Y: “Lo tuh cuma bagian dari koleksi nya doang. Abis ilang manisnya trus dibuang,”

Z: “Nanti dia akan dapet karmanya. Udah nggak usah dipikirin,”

Itu….itu semua perkataan orang yang sampai kini malah berputar-putar di kepalanya. Tanpa kejelasan, tanpa pembenaran dan buktinya yang membenarkan. Dia tak tahu lagi harus percaya pada siapa. Terlalu banyak omongan, terlalu memusingkan. Semua perkataan itu bagai potongan-potongan Puzzle yang terplintir-plintir. Bukan menyempurnakan, malah membuatnya makin rumit untuk dijadikan satu kesatuan.

Pada akhirnya tak satu pun ia dengar. Dan ia tak ubahnya bagai setangkai alang-alang yang kehilangan mata angin. Berlenggak sendirian kesana-kemari.

You Might Also Like

No Comments

Leave a Reply