0 In Kisah/ Kisah

Hukuman Andalan

Keretaku terlambat. Malam makin larut dan kereta terkutuk itu belum juga muncul. Aku mulai merindukan suara berisik nan mengganggu roda kereta di atas rel panjang berbatu. Seolah masih belum cukup banyak ujian yang kudapati untuk menjumpamu. Kini masinis ikut-ikutan menghukumku dengan memperlambat pertemuan kita. Brengsek. Kau dan semesta ternyata bekerjasama untuk menghukumku.

Tugu Monas berwarna jingga detik ini, beberapa saat lagi akan berganti jadi yang lainnya. Keindahan pemandangan itu tak jua mampu menghibur dan menghilangkan kemelut dalam benakku. Kesal, sesal, dan rindu yang menggebu. Kau hadir di mana-mana, di otakku, mungkin juga di dalam paru, sehingga membuatku sesak. Barangkali juga di dalam lambung, sehingga menyebabkan aku mendadak kenyang dan tak berselera untuk makan. Menahan diri untuk tidak terlebih dulu menyapamu melalui dialogue chat membuat rinduku makin gelisah. Aku benci hanya mampu bercengkrama denganmu di dalam ruang imaji.

Masih harus menempuh waktu kurang lebih setengah hari untuk akhirnya bisa menjumpamu. Kau selalu tahu, aku tak pernah pandai menahan rindu. Kau boleh saja menghukumku karena aku pantas untuk dihukum. Namun jangan dengan cara ini. Melarangku untuk merindu selalu ampuh membuatku jera.

 

Stasiun Gambir, 02 – 12 – 2016

 

 

 

You Might Also Like

No Comments

Leave a Reply